Sabtu, 12 Desember 2009

Wahai Pencari yang Haus, Kemarilah

Waktu terbatas; air yang melimpah
mengalir menjauh. [1]

Minumlah, sebelum engkau pecah,
berkeping-keping. [2]

Ada sebuah aliran yang sangat terkenal,
penuh dengan Air Kehidupan. [3]

Reguklah Air itu, agar engkau bisa berbuah. [4]

Minumlah Air Khidr a.s, dari sungai sabda
para Waliyullah: wahai pencari yang haus, kemarilah! [5]

Bahkan jika tak engkau lihat aliran itu,
dengan ketrampilan layaknya seorang yang buta,
bawalah cangkirmu ke sungai itu, dan isilah. [6]



Catatan:
[1] Waktu di alam dunia bagaikan terbang. Kesempatan terbatas.
Ketika ada kesempatan langka berjumpa seorang Guru Sejati,
banyak orang yang menyia-nyiakannya dengan menanyakan
hanya masalah duniawi. Padahal raga sangat pendek
usia pakainya.

[2] Tanpa jiwa yang dibangkitkan kembali dengan Air Kehidupan,
yang tegak dari manusia hanyalah raganya, yang terbentuk dari
"tanah liat kering dari lumpur hitam" (QS [15]: 26).

[3] 'Air Kehidupan,' "yang tawar lagi segar" (QS [25]: 53)
membasuh, mentahirkan, 'menghidupkan kembali' jiwa yang
semula bagaikan mati, terkubur aneka-ragam kesibukan
yang semata ragawi (QS [102]: 1 - 2).

[4] Buah diri sejati merupakan ciri pokok 'Pohon yang Baik'
(QS [14]: 24).

[5] Pencari sejati senantiasa berharap agar suatu saat jiwanya
dapat mencapai tempat dimana Khidr a.s menunggu,
"majma'al-bahrain" (QS [18]: 60).

[6] Persembahkanlah keseluruhan dirimu; seadanya, apa adanya.


(Rumi: Matsnavi, III no 4300 - 04, terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson)

Jumat, 23 Oktober 2009

Wahai Pencari, Berhijrahlah


Jika pohon punya sayap atau kaki,
tentulah ia bisa bergerak,
sehingga tak diterimanya sakit dari mata gergaji
atau dari pukulan kampak.

Dan jika matahari tak bergegas ketika
malam tiba, bagaimanakah bumi akan diterangi
ketika fajar merekah.

Dan jika air tidak menguap dari laut ke langit,
kapankah taman akan dialiri sungai
dan dibasahi hujan.

Ketika setitik benih bergerak dari sumbernya
ke tujuan, ditemukannya rumahnya, dan
lalu menjadi sebutir mutiara.

Bukankah Yusuf, walau sambil berlinang air-mata,
mengembara meninggalkan ayahnya.
Bukankah dalam pengembaraan itu,
dia menemukan kerajaan, ketenaran dan kemenangan?

Bukankah Mustapha berhijrah,
dan di Madinah memperoleh kedaulatan,
dan menjadi tuan dari berbagai negeri?

Kalaupun kaki tak engkau miliki,
tempuhlah hijrah di dalam dirimu sendiri,
(Itu) bagaikan tambang merah-delima mulai
tersingkap oleh secercah cahaya matahari.

Wahai pencari, berhijrahlah,
keluar dari kampung halamanmu, menuju
ke kedalaman dirimu sendiri.

Karena dengan hijrah seperti itu,
bumi menjadi tambang emas.

Dari yang semula masam dan pahit,
berkembanglah menjadi sesuatu yang manis.

Bahkan dari tanah yang tandus,
tumbuh berbagai jenis buah-buahan.

Lihatlah kejaiban ini,
yang tergelar di bawah matahari kebanggaan Tabriz.
Karena semua pohon mendapatkan keindahannya
dari cahaya matahari.



Sumber:
Rumi: Divan Syamsi Tabriz no 27,
terjemahan ke Bahasa Inggris oleh
Nicholson.



Tunaikanlah Maharnya

Karenanya, bersama siapapun engkau ingin bersanding,
tunaikanlah maharnya: tenggelamkan dirimu sepenuhnya
dalam kecintaanmu, seraplah bentuk
dan ciri-cirinya.

Jika yang engkau kehendaki adalah cahaya,
siapkanlah dirimu untuk menerimanya.

Jika engkau ingin berjarak dari Tuhan,
pupuklah cinta diri-sendiri dan menjauhlah.

Jika engkau ingin mencari jalan keluar
dari penjara lapuk ini, [1]
jangan palingkan wajahmu dari Sang Kekasih,
sujud dan mendekatlah. [2]



(Rumi: Matsnavi, I no 3605 - 3607, terjemahan ke Bahasa Inggris olehNicholson)


Catatan:

[1] Jika ingin jiwa bebas dari penjara jasmani.

[2] QS [96]: 19

Kamis, 15 Oktober 2009

Datang Semata untuk Bersaksi

Kehadiran kita di ruang sidang Sang Hakim ini [1]
untuk membuktikan kebenaran pernyataan kita,
"kami bersaksi;" ketika dalam Perjanjian itu kita
ditanyai, "bukankah Aku Tuhanmu?" [2]

Karena kita telah membenarkan,
maka dalam 
persidangan ini ucapan
dan tindakan kita menjadi 
saksi dan bukti
bagi kesepakatan itu.

Ruang sidang Sang Hakim bukanlah tempat untuk membisu.
Bukankah kita datang kesini untuk memberikan persaksian?

Wahai saksi,
berapa lama lagi engkau diperiksa
di ruang 
sidang Sang Hakim?
Segera lah berikan pernyataanmu.

Engkau telah dipanggil ke sini,
dan telah datang engkau, [3]
semata untuk bersaksi.

Lalu mengapakah engkau bersikukuh diam?

Di ruang tertutup ini engkau ikut menutup mulut
maupun tanganmu. [4]

Kecuali engkau berikan pernyataan itu,
wahai saksi, 
bagaimana caranya
engkau akan keluar dari sidang ini?
[5]

Inilah urusanmu di alam ini.
Kerjakan tugasmu dan segeralah berlalu,
jangan 
memanjangkan yang ringkas,
sampai melelahkan dan
menjengkelkan dirimu sendiri.

Bergantung kepada perjanjian yang telah kau
sepakati: apakah kiprah pernyataanmu itu
perlu digelar 
disini selama seratus tahun
atau sekejap mata; 
serahkan amanah itu
dan bebaskan dirimu sendiri.
[6]

Apakah yang perlu dinyatakan?

(Terungkapnya) khazanah yang tersembunyi di dalam
dirimu: melalui ucapan, tindakan atau apa saja.

Tujuannya untuk mengungkapkan rahasia
yang 
tersembunyi di dalam inti substansi jiwamu.
Sementara substansi sejati dirimu itu tetap;
refleksinya, berupa kata atau amal,
langsung 
menghilang segera setelah ditampilkan.

Jejak emas pada Batu-uji tidaklah menetap, [7]
tetapi emasnya sendiri tetaplah terpuji dan
murni.

Demikianlah, shalat, puasa dan jihadul-akbar ini,
tidaklah terus tampil diamalkan, tetapi
ruh mereka tetap senantiasa terpuji.

Jiwa berefleksi menjadi bentuk-bentuk kata dan amal
semacam ini: substansinya menyentuhkan diri kepada
Batu-uji berupa Perintah Ilahiah.

Seakan dia berkata, "imanku sempurnah, inilah
saksi-saksinya!"
Jadi, jika ada keraguan maka itu
berkaitan dengan para saksi.

Ketahuilah, kebenaran para saksi mestilah diperiksa:
sarana untuk mengetahui benar tidaknya
terletak pada 
keikhlashan;
kebenaranmu selaras dengan keikhlasanmu.

Persaksian kebenaran kata-katamu adalah dalam
memenuhinya ketika diuji;
sedangkan persaksian 
kebenaran amalmu
adalah dalam mengerjakan amal yang
sesuai dengan Perjanjian.

Persaksian ucapan tertolak jika mengatakan hal
yang salah; sedangkan persaksian amal tertolak
jika tidak lurus.

Ucapan dan tindakanmu seyogyanya tidak saling
bertentangan, agar persaksianmu segera diterima.

"Dan usahamu beraneka-ragam;"
dirimu 
dalam pertentangan: [8]
engkau memintal pada siang hari,
tetapi ketika malam tiba kau urai kembali pintalanmu. [9]

Siapakah yang mau mendengar pernyataan yang penuh
pertentangan, kecuali Sang Hakim memperlihatkan
kelapangan-Nya?

Kata dan amal-tindakan mengejawantahkan fikiran
dan maksud tersembunyi,
keduanya membongkar rahasia
yang semula terhijab.

Wahai pembantah,
selama engkau menentang para 
Waliyullah,
maka mereka akan menentangmu.
[10]

"Maka tunggulah mereka, sesungguhnya mereka
menunggu pula." [11]


Catatan:
[1] Ruang sidang = alam dunia ini.

[2] QS [7]: 172.

[3] Telah dihadirkan, telah dihidupkan di alam yang ini,
melalui kelahiran kita.

[4] Umumnya jiwa, ketika hadir di alam ini, telah melupakan
rumah sejatinya dan Perjanjiannya dengan Tuhan, sehingga
hanya bisa membisu tak lagi mampu mengenali dirinya sendiri.

[5] Sejauh mana Perjanjian itu dipenuhi akan menentukan
cara beranjak dari alam dunia ini ke alam-alam selanjutnya.

[6] Setiap orang satu tugas unik.
Para nabi adalah contoh 
terbaik dalam kiprah persaksian perjanjian.
Ada diantara 
mereka yang kiprah tugasnya berlangsung selama ratusan
tahun ada pula yang singkat. 

[7] "Batu-uji:" zaman dulu kemurnian emas diperiksa dengan
menggosokkannya pada Batu-uji.

[8] QS [92]: 4.

[9] Mengingatkan kepada QS [16]: 92, "... dan janganlah engkau
seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang
sudah dipintal dengan kuat, menjadi cerai berai kembali..."

[10] Periksa misalnya QS[10]: 62.

[11] QS [44]: 59.


Sumber:
Rumi: Matsnavi, V no 174 - 182, 246 - 260.
Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson.

Rabu, 14 Oktober 2009

Kebakaran Besar di Masa Sayidina Umar r.a.

Sebuah kebakaran besar terjadi di masa kekhalifahan
Sayidina Umar r.a: kobarannya menelan bebatuan
layaknya api menghancurkan kayu kering.

Api menelan rumah dan bangunan, melonjak tinggi sampai
mengancam burung-burung dan sarang mereka.

Separuh kota tertelan api; air bagai gentar dan gagap
menghadapinya.

Mereka yang masih bisa berfikir terus menyiramkan air, bahkan
cuka, untuk memadamkannya.

Sungguhpun demikian, kobaran api malah meningkat, sampai
datang bantuan dari yang Tunggal, yang tak-Terbatas.

Orang-orang bergegas mendatangi Umar r.a, sambil berkata,
"api itu sama sekali tidak dapat dipadamkan dengan air."

Beliau r.a. menjawab, "api itu adalah salah satu tanda dari
Allah: itu adalah kobaran dari api kejahatanmu.
Berhentilah menyiramkan air, bagikanlah roti,
tinggalkanlah kerakusan, jika kalian memang pengikutku."

Orang-orang itu menjawab, "Pintu-pintu rumah kami selalu
terbuka, kami berbaik-hati dan pemurah."

Beliau r.a. berkata, "Kalian memberikan roti hanya karena
aturan dan kebiasaan, tidaklah tangan-tangan kalian terbuka
bagi-Nya semata;

(Kalian bertindak) hanya untuk saling membanggakan diri,
bermegahan dan pamer; bukannya karena takut kepada-Nya,
pensucian diri dan permohonan ampun."

Kekayaan itu hendaklah ditanamkan, bukannya sembarangan
ditebar di atas tanah bergaram, janganlah meletakkan
pedang ke tangan pembegal.

Bedakanlah antara kaum penjunjung ad-Diin dengan
musuh-musuh-Nya: carilah Lelaki yang bersama dengan-Nya,
dan sertailah dia.

Setiap orang berjasa kepada yang sekaum dengannya:
orang bodoh, yang berjasa kepada kaum tak-berpengetahuan,
merasa mereka sungguh-sungguh telah beramal saleh untuk
agamanya. [1]


(Rumi: Matsnavi, I no 3707- 3720, terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson)



Catatan:

[1] QS [2]: 11

Air Kehidupan

Semua hal,
terkecuali cinta kepada yang Maha Indah,
walaupun tampak manis bagai gula,
sebenarnya membuat jiwa menderita.

Apakah itu penderitaan jiwa?
Menyongsong kematian seraya tidak menggenggam
Air Kehidupan. [1]

Umumnya manusia, menancapkan pandangan ke dua mata
mereka kepada bumi dan kematian: seraya mereka
menyimpan seratus keraguan tentang Air Kehidupan.

Berjuanglah sehingga seratus keraguanmu berkurang
jadi sembilan puluh: bergeraklah maju kepada Allah
pada malam harinya alam ini; karena jika engkau tertidur,
sang malam lah yang akan meninggalkanmu.

Di tengah gelapnya malam, carilah Siang yang terang:
ikutilah Akal Sejati yang menelan kegelapan.

Di balik hitamnya jubah malam, yang sewarna kejahatan, terdapat
banyak kebaikan: Air Kehidupan itu pasangan kegelapan.

Tapi bagaimana mungkin mengangkat kepalamu dari beratnya
kantuk, ketika engkau tebarkan seratus benih kemalasan.

Jika mendengkur bagaikan mati,
dan matinya makanan yang haram dijadikan sahabat,
maka engkau bagaikan pedagang yang tertidur,
sementara sang malam menjadi pencuri
yang membuatmu bangkrut.


Sumber:
Rumi: Matsnavi   I: 3684- 3693.
Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson.


Catatan:
[1] "Kematian yang tiba-tiba adalah rahmat bagi orang beriman dan nestapa bagi pendosa." (Hadist Rasulullah SAW, dari Al Ghazali,
"Metoda Menjemput Maut, " hal 55, dari Abu Dawud, "Jana'iz," 10).


Selasa, 13 Oktober 2009

Musuhmu yang Sebenarnya

Tahukah engkau siapa musuhmu sebenarnya?
Mereka yang dibuat dari api adalah musuh
dari yang dibuat dari tanah. [1]

Api adalah musuh dari air dan keturunannya;
demikian pula air adalah musuh bagi nyalanya api.

Jelasnya, api disini adalah api hawa-nafsu, yang
disitu terletak akar dari dosa dan kesalahan.

Api kasat-mata dapat engkau padamkan dengan siraman
air, sementara berkobarnya api hawa-nafsu dapat
membawamu ke Neraka.

Api hawa-nafsu tak dapat diredakan dengan air, karena
dia memiliki ciri Neraka, yaitu tak-pernah-puas
menyiksa.

Apakah obat bagi api hawa-nafsu?
Cahaya Agama: cahaya
keberserahdirianmu adalah sarana
untuk memadamkan api kekufuranmu.

Apakah yang memadamkan api ini?
Cahaya Allah, jadikanlah cahaya nabi-Nya,
Ibrahim a.s. sebagai gurumu. [2]

Sehingga jasadmu yang bagaikan kayu dapat
diselamatkan dari nyala hawa-nafsu, yang bagaikan
api Namrud. [3]

Kobaran hawa-nafsu takkan padam karena diperturutkan;
tapi dapat dipastikan dia akan surut dengan membiarkannya
tak-terpuaskan.

Api akan terus membara, jika kayu bakar yang engkau
sodorkan kepadanya.

Jika engkau tarik kayu bakar itu, api akan padam;
takutmu kepada Tuhan itu bagaikan air yang disiramkan
kepada api.

Sungguh sayang, jika api hawa-nafsu menghanguskan
cantiknya wajah-jiwa; yang seyogyanya memerah-mawar:
pancaran dari takwa didalam qalb.



(Rumi: Matsnavi, I no 3694 - 3706, terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson)



Catatan:

[1] QS [38]: 76

[2] QS [4]: 125

[3] QS [37]: 97, [21]: 69

Sabtu, 10 Oktober 2009

Terbelenggu Rantai tak-Terlihat

Tuhan membuat kemasyhuran begitu berat,
bagaikan seratus kilogram besi,
begitu banyak orang terikat rantai tak-terlihat.

Bangga-diri dan suka-khianat
menutup Jalan pertaubatan,
sedemikian rupa, sehingga pengidapnya
bahkan tak mampu mengutarakan penyesalan.


"Sungguh Kami telah memasang
pada leher-leher mereka 
belenggu sampai ke dagu,
maka mereka tengadah:"                                    
[1]
rantai itu tidak diikatkan kepada jasmani kita.

"Dan Kami jadikan dari hadapan mereka dinding,
dan dari belakang mereka dinding,
lalu Kami tutupi mereka,
maka mereka tidak dapat 
melihat," dinding
di hadapan dan di belakang mereka.                     [2]


Dinding tegak itu tampil
bagaikan padang terbuka,
sang pendosa tak tahu
itu adalah dinding ketetapan Ilahiah.


Cinta duniawimu bagaikan dinding 
yang menghalangi wajah Sang Kekasih,
hasratmu akan dunia adalah dinding
penghalang kepada tuntunan.

Banyak diantara kaum kafir mendalam rindunya 
kepada tuntunan Diinul-Islam,
penghalang mereka adalah reputasi,
bangga-diri  dan hasrat akan aneka-rupa
remeh-temeh.


Sekalipun tak-terlihat,
rantai itu lebih kuat 
daripada besi;
rantai-besi masih bisa diputus dengan kapak.


Rantai-besi bisa ditanggalkan,
tapi tiada seorang pun tahu 
bagaimana caranya
melepaskan rantai tak-terlihat.


Jika seseorang tersengat lebah,
untuk mengobatinya,
sengat itu dilepaskan dari tubuhnya.

Tetapi jika terluka karena sengatan
jiwa-rendah-mu sendiri,
sakitnya terus meningkat
dan nyerinya tak kunjung reda.


Penjelasan lengkap tentang soal ini 
terus mengucur dari dadaku,
tapi aku kuatir itu akan membuatmu putus-asa.

Janganlah berputus-asa,
bangkitlah, mintalah bantuan Dia,
yang menghampir kepada rintihan.

Katakanlah, "Ampuni kami,
wahai Engkau yang suka mengampuni,
hanya Engkau pemilik obat manjur
untuk menyembuhkan kami
dari sakit mematikan ini."


Catatan:
[1] QS [36]: 8.

[2] QS [36]: 9.


Sumber:
Rumi: Matsnavi   I  3240 - 3254.
Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh 
Nicholson.

Jumat, 09 Oktober 2009

Iri-dengki: Lorong Sempit Tersulit

Jangan masuki lembah ini tanpa pemandu; [1]
ikutilah ucapan sang Khalilullah Ibrahim a.s, 
"... Aku tidak suka sesuatu yang tenggelam ..." [2]

Bertolaklah dari dunia bayangan,
raihlah matahari: 
berpeganglah ke lengan baju Lelaki
seperti Syamsi-Tabriz. [3]

Jika belum kau ketahui,
alamat pesta perkawinan seperti ini,
carilah Cahaya al-Haqq, Husamuddin. [4]

Ketika engkau tengah menempuh Jalan,
dan tenggorokanmu 
tercekik iri-dengki,
ketahuilah, itu ciri iblis;
dia melanggar batas karena iri-dengki.

Karena iri-dengkinya,
dia membenci Adam a.s;    [5]
dan karena iri-dengki pula
dia berperang melawan kebahagiaan.   [6]

Di dalam Jalan,
tiada lorong sempit yang lebih sulit 
daripada hal ini;
beruntunglah pejalan yang tidak membawa
iri-dengki sebagai teman.

Ketahuilah, ragamu adalah sarang iri-dengki;
para warga di dalamnya tercemari oleh iri-dengki.

Semula, raga ini Tuhan buat sangat murni,
tapi 
kemudian menjadi sarang iri-dengki.

Ayat-Nya, "... dan sucikanlah rumah-Ku ..." [7]
adalah perintah untuk memurnikan diri;
karena hanya di dalam qalb yang tersucikan
tersimpan 
harta-karun Cahaya Ilahiah,
itulah sejatinya Permata Bumi.

Jika tipu-daya dan iri-dengki
kau tujukan kepada seseorang 
yang tanpa iri-dengki,
maka asap gelap naik menghitamkan
qalb-mu.

Perlakukanlah dirimu bagaikan debu
di kaki para Lelaki Ilahiah,
seraya engkau benamkan iri-dengkimu ke tanah.


Catatan:
[1] Jangan menempuh jalan pencarian tanpa bimbingan seorang Guru Sejati

[2] QS [6]: 76.

[3] "Matahari dari Tabriz," pembimbing Mawlana Rumi ke Jalan pencarian Tuhan.

[4] Husamuddin, salah seorang murid kesayangan Mawlana Rumi,
bergelar "Zhiya ul-Haqq". Diriwayatkan bahwa dialah yang mencatat
ujaran-ujaran Mawlana Rumi yang kemudian dikenal sebagai Matsnavi.

[5] QS [38]: 76, "Aku lebih baik daripadanya, karena Engkau ciptakan
aku dari api, 
sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah,"
merupakan ucapan Azazil 
yang menjadi sumber pertama iri-dengki;
sejak itu dia terusir dan dikenal sebagai iblis.

[6] QS [38]: 82 - 83, "Demi kekuasaan Engkau aku akan menyesatkan
mereka 
semuanya, kecuali abdi-abdi-Mu yang al-Mukhlashiin".
"Mukhlas" berbeda sekali artinya dengan "mukhlish." Silakan periksa http://ngrumi.blogspot.com/2011/12/mengkaji-mukhlish-dan-mukhlash.html

[7] QS [22]: 46.

Sumber:
Rumi: Matsnavi, I no 428 - 436,
Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh 
Nicholson

Selasa, 29 September 2009

Gemericik Suara Air

Amal Sejati itu
milik Lelaki yang mengidamkan Dia,

dan demi kepentingan amal dari sisi-Nya,
telah diceraikannya semua amal yang lain.

Mereka yang tidak seperti dia,
tak lebih bagaikan kanak-kanak 

yang tengah bermain-bersama,
di beberapa hari yang singkat;

sampai malam menjelang,
dan mereka mangkat.


Atau bagaikan orang yang baru terbangun,

lalu bangkit, sambil masih mengantuk,
tapi dibujuk untuk tidur kembali,
oleh rayuan si perawat jahat;
yang berbisik: "Tidurlah kembali, sayangku,
tak kan kubiarkan seorang pun
mengganggu nyenyaknya tidurmu."


Jika engkau bijak, maka engkau,

engkau sedirilah,
yang akan mencabut tidurmu
sampai ke akar-akarnya;
bagaikan orang kehausan
yang mendengar gemericik suara air.

Tuhan berkata kepadamu,

"Akulah gemericik suara air
di telinga mereka yang haus;

Akulah hujan yang tercurah dari langit,
bangkitlah pencinta: tunjukkan gairahmu!
Jangan sampai engkau kembali tertidur,
ketika telah kau dengar gemericik suara air."



Catatan:
  • "Lelaki," disini maksudnya "pencari Tuhan." Dari "rijal," yaitu yang memiliki "arjul," (= kaki, jamak); yang dengan kaki-kaki itu mereka bergerak di jalan pencarian.
  • "Amal Sejati," suatu hal unik yang telah diperjanjikan setiap jiwa kepada Rabb-nya untuk diabdikan kepada-Nya.
  • "Mengidamkan Dia," setidaknya dapat dirujukkan kepada QS [18]: 110, "... Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Rabb-nya, maka hendaklah beramal amal yang shaleh dan janganlah menyekutukan sesuatupun dalam mengabdi kepada Rabb-nya."
  • "Kanak-kanak," di sini menunjukkan tingkat kecerdasan mereka yang terlalaikan oleh aneka-ragam ('takatsur') kesibukan di alam-dunia, sehingga lupa dari menyiapkan keperluan perjalanan ke alam-alam paska-alam-dunia.
  • "Si perawat jahat," adalah unsur-unsur belum-terahmati dari diri seseorang, yang selalu membujuk kepada hal-hal yang rendah. Lihat QS [12]: 53.
  • (Jiwa) kebanyakan manusia tertidur ketika jasmaninya hidup di alam-dunia, dan baru terbangun ketika mereka mati (periksa Hadits Rasulullah SAW yang berkenaan dengan hal ini).

Sumber:
Rumi: Matsnavi, VI no 586 - 592.
Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson.


Selasa, 09 Juni 2009

Gonggongan Bayi-Anjing dari Dalam Perut Induknya

Ketika tengah menjalani khalwat,
40 hari lamanya,
seorang yang shalih menyaksikan,
dengan mata-batinnya,
seekor induk anjing sedang hamil.
Tiba-tiba didengarnya gonggongan
anak-anak anjing,
padahal mereka masih tersembunyi
di dalam kandungan sang induk.


Lolongan itu membuatnya terheran-heran:
bagaimana mungkin, pikirnya,
bayi anjing dapat menggonggong
dari dalam kandungan.


Bayi anjing menggonggong dari dalam rahim?
Sungguh, pikirnya seraya takjub,
ini kejadian langka.


Ketika dia tersadar dari fana'-nya itu,
semakin bertambah bingunglah dia.


Di dalam khalwat, tak ada yang dapat
dimintai tolong mengurai simpul teka-teki itu,
kecuali ke Hadhirat yang Maha Agung, Maha Mulia.


Diapun bermohon,
"Yaa Rabbi, karena sebab ini hamba terlalaikan
dari ber-dzikr kepada-Mu,
padahal hamba sedang ber-khalwat.


Lepaskanlah beban hamba,
sehingga dapat hamba terbang,
memasuki taman dzikr
dan menyusuri jalan-teduh ma'rifat."


Segera sebuah suara rahasia menjawab,
"Ketahuilah itu adalah gambaran
dari pembicaraan kosong orang yang tidak
berpengetahuan: yaitu orang-orang yang,
ketika belum lagi tersibak hijab dan tirai,
dengan mata ditutup,
telah memulai pembicaraan;
yang sebenarnya hampa."


Gonggongan bayi anjing di dalam perut induknya
tiada gunanya: karena bukanlah dia anjing pemandu
bagi pemburu binatang,
bukan pula dia anjing penjaga malam.


Dia belum pernah bertemu serigala,
sehingga dapat mencegahnya;
dia belum pernah bertemu perampok,
sehingga dapat menghalanginya.


Ini adalah gambaran orang,
yang karena hasratnya akan kemasyhuran,
tumpul visinya,
dan melambung cakapnya.


Orang seperti ini,
membicarakan hal-hal yang hampa,
tanpa landasan visi,
demi memperoleh pembeli dan pengagum.


Tanpa pernah melihat Rembulan,
dia menceritakan tanda-tandanya,
sehingga dia menyesatkan sesamanya yang bodoh.


Untuk memperoleh pengakuan dari pembeli,
diutarakannya seratus tanda-tanda Rembulan,
yang tidak pernah dilihatnya.


Sebetulnya, hanya terdapat satu Pembeli Sejati
yang menguntungkan;
tetapi 
para pemalsu sangat curiga

dan ragu kepada-Nya.


Demi hasrat mereka
kepada para pembeli lain yang hina,
orang-orang ini telah mengabaikan
Pembeli Sejati.


Dia-lah Pembeli kita,
"Allah telah membeli:"                                            [1]
atasilah keraguanmu, janganlah
para pembeli lain membingungkanmu.


Carilah Pembeli yang mencari engkau,
yang tahu awal dan akhirmu.


Tidak perlu engkau menyenangkan semua pembeli,
berusaha menyayangi lebih dari satu kekasih,
itu buruk hasilnya.


Para pembeli lain,
sedikitpun tidak akan mampu mengganti modal,
apalagi menawarkan keuntungan,
bagi kecerdasan dan akalmu.


Harga yang mereka tawarkan rendah sekali,
hanya setara separuh ladam kuda;
sementara yang engkau berikan
nilainya bagaikan saphir dan ruby.
Kerakusan telah membutakanmu,

dan akan mencegahmu mendapatkan rahmat:
iblis akan membuatmu ikut terkutuk,
seperti dirinya.


Sebagaimana terkutuknya Abrahah,
membuat bala-tentara bergajah terkutuk pula;  [2]
demikian juga terkutuknya kaum Luth.


Mereka yang sabar dalam pengabdian
dan menjaga diri,
mendapatkan Pembeli;
karena mereka tidak bergegas
kepada sembarang penawar.


Barangsiapa memalingkan wajah
dari Sang Pembeli,
akan terhindar darinya keberuntungan
dan kebahagiaan
serta hidup abadi.

Catatan:
[1] "Sesungguhnya Allah telah membeli dari para al-mukminiin ..." (QS [9]: 111)
[2] Lihat QS 105

Sumber:
Rumi: Matsnavi, V no 1445 - 1471. 
Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson.



Minggu, 07 Juni 2009

Seekor Beo Belajar Bercakap

Seekor beo melihat bayangannya sendiri,
di dalam cermin,
berhadapan dengannya.

Sang Guru tersembunyi di balik cermin:
Pemilik yang sangat berpengetahun dan fasih
itulah yang sebenarnya berbicara.

Si beo kecil mengira bahwa kata yang disampaikan perlahan
itu diucapkan oleh beo dalam cermin.

Demikianlah, dia belajar ucapan bahasa manusia dari
'sejenisnya sendiri;' tanpa
menyadari yang sebenarnya terjadi.

(Sang Pemilik) mengajarinya dari balik cermin;
jika tidak demikian, si beo tidak pernah bercakap,
dia tidak mau belajar kecuali dari yang sejenis dengannya.

Sebenarnya dia belajar bercakap dari seorang yang berpengetahuan,
tapi dia tidak paham cara dan rahasia dibaliknya.

Dia mendengar ucapan, kata demi kata,
dari sang Lelaki Pemilik;
tapi apa ada cara belajar lain, bagi seekor beo kecil?

Seperti itulah, murid yang masih mementingkan diri sendiri,
tak melihat dalam cermin raga Sang Guru,
kecuali dirinya-sendiri.

Bagaimana mungkin dia melihat Akal Sejati di balik cermin,
ketika diberi nasehat dan pengajian?

Dia mengira pembicaraan Lelaki itu suatu hal biasa saja;
sedangkan mengenai hal satunya lagi, Akal Sejati,
tidaklah diketahuinya.

Dia belajar tentang kata-kata,
sedangkan tentang rahasia-abadi,
tidaklah dapat diketahuinya;
karena dia seekor beo,
bukan seorang sahabat-jalan-sejati.

Begitu pula, sebagian orang dapat bersiul bagaikan burung,
karena itu hanya soal ketrampilan lidah dan tenggorokan.

Tetapi mereka tidak paham makna bahasa burung, kecuali
Sulaiman yang agung, sang pemilik 'bashirah.'

Banyak yang belajar istilah-istilah Sufi, dan tampak kemilau
mempesona di mimbar dan majelis.

Tiada sedikitpun anugerah bagi mereka, kecuali
basa-basi duniawi;
sampai dengan datang rahmat Ilahiah yang menunjukkan
jalan yang sebenarnya.



(Rumi: Matsnavi, V no 1430 - 1444, terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson)

Jumat, 24 April 2009

Datang lah

Datang, datang lah,
tak akan engkau temukan satu pun kawan
sepertiku.
Dimana lagi, di seluruh semesta,
ada Kekasih, yang seperti Aku.
Datang, datang lah,
jangan habiskan umurmu hilir-mudik
kesana kemari.

Tiada pasar lain, dimanapun,
yang mau 
menerima uangmu.
Engkau segersang lembah,
dan Aku seperti hujan.
Engkau bagaikan kota yang runtuh,
dan Aku bagaikan Sang Arsitek.
Terkecuali pelayanan-Ku,
yang bagaikan terbitnya matahari kebahagiaan,
lelaki sejati tidak pernah,
dan tidak-akan pernah 
merasakan,
kebahagiaan sejati.
Kau tatap ribuan gambaran-bergerak
dalam mimpi-mimpimu;
Ketika mimpi-mimpi itu berlalu,
tidaklah kau lihat 
satu pun
yang seperti itu.
Tutuplah mata jasmaniah yang lemah ini,
dan 
bukalah mata 'aql;
Karena indera ragawi itu bagaikan keledai,
yang tali-kekangnya adalah nafsu-jahat.
Carilah minuman segar di taman Cinta,
karena alam adalah seorang penjual cuka,
dan 
penghancur anggur yang belum matang.
Datanglah ke rumah sakit milik Pencipta dirimu:
tiada pasien dapat menyisihkan sang Dokter Sejati.
Semesta tanpa seorang Raja
bagaikan tubuh tanpa kepala:
lipatlah dirimu-sendiri,
bagaikan turban,
bentuklah kepala itu.

Kecuali jika engkau masih legam,
janganlah tanganmu
sampai melepaskan cermin itu:
Jiwa adalah cerminmu,
sementara raga berkarat.

Kemanakah pedagang beruntung itu,
yang takdirnya dikendalikan Jupiter,
Tak sabar Ku-berdagang dengannya,
dan 
membeli barang-barangnya.
Mari, dan ingat lah akan Daku,
yang memberimu 
kemampuan mengingat,
Dari kecerdasan-Ku lah engkau dapat membeli
setunggangan penuh merah-delima.
Mari, maju lah kepada Dia
yang memberimu kaki;
Tataplah dengan seluruh penglihatanmu
Dia 
yang memberimu mata.
Bertepuk-tanganlah dalam kebahagiaan akan Dia,
yang dari laut-Nya muncul tangan-Nya,
Karena kebahagian-Nya tidak akan memperbolehkan
adanya kesedihan atau kesusahan.
Dengarlah tanpa telinga,
bercakaplah dengan-Nya tanpa lisan,
Karena bicara dengan lisan tidaklah bersih
dari 
kelancangan atau pelanggaran.


Sumber:Rumi: Divan Syamsi Tabriz  ghazal no 45,
Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson.