Rabu, 25 Juni 2014

Dengarkan lah, ke Arah Mana Ia Berayun

Terpuji lah yang Maha Suci,
sang Pencipta yang Gaib:
dibangunnya istana Sabda.

Ketahuilah, sabda itu bagaikan suara pintu
yang terdengar dari istana rahasia;
coba lah untuk mencermati,
apakah itu suara pintu yang tengah membuka
atau menutup.

Suara pintunya dapat didengar
tapi pintunya sendiri tak tampak:
kau dengar suara pintu itu
tapi pintunya sendiri tak terlihat.

Ketika alunan nada dari harpa kebijaksanaan
mulai terdengar berdenting,
cermati baik-baik: ke arah mana
Pintu Surga tengah berayun.

Karena letakmu jauh dari pintu itu,

dengarkan lah suaranya dengan penuh perhatian.


Sumber:
Rumi: Matsnavi  VI: 3481 - 3485
Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Camille
dan Kabir Helminski,
dalam Rumi; Jewels of Rememberance
Threshold Books, 1996
berdasarkan terjemahan dari Bahasa Persia
oleh Yahya Monastra.

3 komentar:

wahyu mengatakan...

Sabda Rasulullah merupakan kenyataan dari Firman Allah...

Kasma Wati mengatakan...

Salam.. Ijin share di Blogku yah.. terimakasih :D

ngrumi mengatakan...

Silakan, semoga bermanfaat.