Sabtu, 28 Februari 2015

Pusatkan Perhatianmu ke Muka







Sang penjelajah langit berlalu;
Debu naik dan mengambang di udara;
Dia melaju; tapi debu yang dia tinggalkan

Masih mengambang di sini.

Pusatkan penglihatanmu ke muka,
Tak perlu menoleh ke kiri atau ke kanan;
Debunya mengambang disini, tapi dia
Berada di ketak-terbatasan.



Sumber:
Rumi: Rubaiyat
Berdasarkan terjemahan ke Bahasa Inggris
oleh A.J. Arberry, 1949

Jalan Keyakinan


Ketika kau tuntun aku menapaki
Jalan keyakinan
Kau taruh amanah di pundakku

Agar ditegakkan hingga ajal.

"Tak kuat aku," kadang ku menjerit,
"Beban ini terlalu berat";
Bersama-Mu aku diperkuat,
Agar mampu memikul tugas.



Sumber:
Rumi: Rubaiyat
Terjemahan oleh A.J. Arberry, 1949.

Dengarkan lah dalam Diam





Jika kau miliki telinga, dengarkan lah,
Terima lah pesanku dengan jernih;
Dengan Dia memenuhi seluruh isi hatimu

Berpisah lah kau dari dirimu sendiri.

Tutup mulutmu, ketika terangnya
penglihatanmu mencerap visi yang muncul:
Tak perlu kau tambahkan pendapatmu
Karena semua telah kau saksikan di sana.




Rumi: Rubaiyat
Berdasarkan terjemahan ke Bahasa Inggris
oleh A.J. Arberry, 1949.


Pintu Itu




Ketika teringat kembali pada pintu itu,
kurasakan kembali luapan menyesakkan.
Takkan mungkin kulupakan Rahmat itu,
Ketika Kau kenalkanku kembali pada Khazanah Tersembunyi.


Sumber:
Rumi: Rubaiyat, F#1693
Berdasarkan terjemahan ke Bahasa Inggris
oleh Zara Houshmand