Kamis, 18 Juni 2015

Rayakan lah




Ramadhan telah tiba:
Rayakan lah!

Perjalanan menyenangkan menuju Yang Esa, 

Dia lah yang menemani mereka yang sedang berpuasa.

Kupanjat atap, agar dapat kulihat Rembulan. 

Karena kurindukan berpuasa dengan hati dan jiwa.

Hilang akalku saat kutatap Rembulan. 

Sang Sultan, rajanya puasa, membuatku mabuk.

Wahai saudaraku kaum Muslim, 

aku telah mabuk sejak hari aku kehilangan akal.

Sungguh khasanah nan indah 

tersimpan di dalam puasa. 

Sungguh terdapat padanya 

kemenangan yang mencengangkan.

Ada Rembulan lain yang dirahasiakan 

selain rembulan yang ini. 

Ia tersembunyi di dalam tenda puasa 

bagaikan seorang Turki.

Siapa saja yang berkehendak 

mendapatkan panen puasa bulan ini, 
carilah jalan menuju Rembulan yang itu.

Yang wajahnya sampai pucat, bagaikan satin, 

memakai puasa sebagai pakaian sutranya.

Bulan ini do'a dikabulkan. 

Desah mereka yang berpuasa merobek langit.

Lelaki yang duduk dengan sabar 

di dasar sumur puasa, 
memenangkan cinta seluruh Mesir, 
dia lah Yusuf.

Ketika saat santap sahur tiba, diam lah: 

sehingga mereka yang kenal puasa 
menikmati berpuasa.

Datang lah, 

wahai Syamsudin yang pemberani, 
kebanggaan Tabriz, 
engkau lah panglima para prajurit,
para ahli berpuasa.



Catatan:
1)  Sebuah hadits tentang keutamaan puasa:
"Setiap amal bani Adam teruntuk baginya, kecuali puasa. Puasa itu bagi-Ku, dan Aku lah yang akan memberinya ganjaran dengannya. Dan puasa itu perisai. Apabila salah satu diantaramu berpuasa maka janganlah merusak puasamu dengan berbicara kotor (rafats) atau kasar. Apabila dihina atau diajak bertengkar, maka hendaklah dia berkata, 'saya sedang berpuasa.'  Demi Allah, yang jiwa Muhammad berada di tangan-Nya, sesungguhnya bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah pada hari kiamat kelak, daripada wanginya kesturi. Dan bagi yang berpuasa ada dua kesenangan yang menggembirakannya: ketika dia berbuka dari puasanya, dia senang; dan ketika dia berjumpa Rabb-nya, dia senang karena puasanya."

(Muslim, bab Puasa, no 1944)

2)  Catatan belajar seorang rekan tentang puasa dalam ulasan Ibn al-'Arabi:
https://www.facebook.com/notes/bambang-setyadi-machmud/tentang-shaum-yang-tersembunyi-dibalik-dua-kegembiraan/10154457668865538?pnref=story


Sumber:
Rumi: Divan-i Kebir ghazal no 2344
Terjemahan ke bahasa Inggris dari bahasa Turki
oleh Nevit Ergin;
Terjemahan dari bahasa asli, Persia, ke bahasa Turki
oleh Golpinarli.
dalam "Mevlana Jelaleddin Rumi; Divan-i Kebir,"
Volume 18, 2002.

Tidak ada komentar: