Minggu, 30 Mei 2010

120 Hari

Ketika tiba saatnya embrio menerima ruh,
saat itulah Matahari menjadi penolongnya.

Embrio bergerak karena Matahari, karena
Mataharilah yang menganugerahinya ruh.

Dari bintang-bintang lain, embrio menerima
jejak cahaya, sang Mataharilah yang terang
menyinarinya.

Bagaimanakah caranya embrio dalam rahim
terhubung dengan Matahari yang cantik.

Dengan cara tersembunyi yang tak terbayangkan
oleh persepsi indera kita. Matahari di langit
punya banyak jalan:

Seperti caranya emas menerima nafkahnya, seperti
caranya batu tak berharga diubah jadi zircon.

Dan seperti caranya Ia membuat rubi berwarna merah, 
dan seperti caranya Ia memberikan kilat pada ladam
kuda.

Dan seperti caranya Ia mematangkan buah, dan seperti
caranya Ia menenangkan kalbu yang ketakutan.






Sumber: Rumi, Matsnavi  I, 3775 - 3782
             Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson

Kamis, 06 Mei 2010

Ketika Rasa Sakit Tiba

Rasa sakit akan timbul ketika dengan sadar
diri dicermati: rasa sakit itulah yang akan
mengeluarkan seseorang dari hijab bangga-diri.

Tanpa sang ibu dikuasai rasa-sakit yang sangat,
ketika melahirkan, bayi tidak akan menemukan
jalan lahir.

Amanah dari Sang Pencipta tersimpan dalam qalb; [1]
qalb lah yang mengandungnya: sementara nasehat
dari para nabi dan rasul itu bagaikan bidan.

Bisa saja bidan membujuk sang ibu bahwa sakit
melahirkan itu tidak seberapa; tapi rasa sakit
itu tetap perlu. Sakit itulah yang memberi
jalan kelahiran bagi sang bayi.

Yang tak punya rasa sakit itu adalah seorang penyamun,
karena tanpa rasa sakit itu sama dengan
mengatakan, Akulah Rabb.

Menyerukan "Aku" pada saat yang salah adalah
sebuah kutukan bagi yang mengatakannya;
sebaliknya mengatakan "Aku" pada saat yang
tepat adalah sebuah Rahmat Tuhan.

"Aku" ketika disampaikan oleh Manshur jelaslah
sebuah Rahmat, sementara "Aku" yang
dikatakan Fir'aun adalah sebuah kutukan. [2]

Demikianlah, ayam jantan yang berkokok terlalu
awal perlu disembelih lehernya.

Apa maksudnya "disembelih?"
Membunuh jiwa yang rendah dalam jihadul-akbar:
memerangi diri sendiri, dan menolak himbauan
syahwat.

Itu sama dengan mencabut sengat dari kalajengking,
agar selamat ia, tidak terbunuh.

Atau mencabut taring dari ular, agar terhindar ia
dari bencana mematikan.

Tiada yang menyembelih jiwa yang rendah seperti
perwalian Sang Guru; karena itu bertahanlah.

Mampunya engkau bertahan itu semata karena
pertolongan-Nya; semua kekuatan yang engkau
miliki itu bersumber dari penarikan-Nya.

Renungkanlah ayat, "tidaklah engkau melempar ketika 
engkau melempar:" apapun yang diperoleh jiwa itu
bersumber dari Jiwa. [3]

Dialah yang sebenarnya menggenggam tanganmu ketika
engkau digerakkan menelusuri Jalan;
Dialah yang sesungguhnya memikul beban-beratmu
di pendakian panjang ini: berharaplah, agar engkau,
dari saat ke saat, dilimpahi Hembusan yang Maha Rahman.
[4]


Catatan:
[1] (QS [33]: 72), "Sesungguhnya Kami telah mengemukakan 
al-amanah kepada lelangit, bumi dan gunung-gunung, maka 
semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka 
khawatir (akan mengkhianatinya), dan dipikullah amanat 
itu oleh al-insan.
Berfirman Allah Ta'ala dalam sebuah Hadits Qudsi:

"Tak memuat-Ku bumi-Ku dan langit-Ku. Yang dapat 
memuat-Ku adalah qalb abdi-Ku yang al-Mukmin yang
lunak dan tenang" (Al-Ghazali, "Keajaiban Hati," hal 39). 
Ibu hamil adalah aspek bayangan fenomenal dari hal esensial

bahwa qalb setiap insan itu "hamil:" mengandung suatu amanah
agung yang telah diperjanjikan (QS [7]: 172).

[2]
Abul Mughits al-Hussain bin Manshur (858 - 913M), dikenal
dengan julukan "al-Hallaj". Akhir hidupnya yang dramatis 
menginspirasi tak-terhitung pencari merenungi pernyataannya 
yang sangat terkenal, "anna al-Haqq". Studi intensif mutakhir
tentang orang besar ini dipelopori oleh Louis Massignon.
Disini ucapan
"Aku" dalam ucapan "anna al-Haqq" dari

al-Hallaj disandingkan dengan "Aku" dalam ucapan terkenal Fir'aun: "Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui tuhan bagimu
selain aku..."
(QS [28]: 38).

Jika Mesir dipandang sebagai gambaran dari alam-dunia yang 

memukau sihirnya, maka para pecinta dunia zaman kapanpun 
sebenarnya dihegemoni total dalam cengkeraman trium-virat 
kuasa harta (dipersonifikasi oleh Qarun), kuasa ilmu-ilmu dunia 
(dipersonifikasi oleh Haman) dan kuasa politik (dipersonifikasi 
oleh Fir'aun).

[3] Bersumber dari QS [18]: 17 yang diturunkan ketika Perang

Badar. Bagi para ahli jihadul-akbar di jalan pertaubatan, 
ayat ini landasan dari  fana' af-'al: ketika karsa hamba selaras 
dengan Karsa Sang Pencipta.

[4]
Ketika Hembusan yang Maha Rahman, "nafakh ar-Rahmaan" 
sedang membelai sang hamba, dia beralih dari "berjalan" 
menjadi "diperjalankan:" Tujuan Jalan menjemputnya, dia
sedang diakrabi sang Pemilik Jalan, ditemani berjalan, 
dirangkul, dibawakan bebannya. 



Sumber: Matsnavi II, 2517 - 2531
             Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson.

Rabu, 05 Mei 2010

Masukilah Gerbangnya Sambil Bersujud

Tak engkau miliki daulat atas janggutmu sendiri,
lalu bagaimana engkau merasa punya wewenang
soal benar atau salah.

Janggutmu memutih diluar kehendakmu:

malulah kepada janggutmu sendiri, wahai engkau
yang masih sibuk berangan-angan
membesar-besarkan diri.

Dia lah Pemilik Kerajaan: barangsiapa sungguh bersujud
pada-Nya, diberi-Nya seratus kerajaan di seberang
alam dunia ini.

A
kan tetapi,
cita-rasa
dzawq dari satu sujud sejati pada-Nya
lebih manis bagimu
dibandingkan dengan dua-ratus kerajaan;

Sehingga dengan rendah hati engkau akan merintih:
tak satu pun
kerajaan itu hamba inginkan:
tetapkanlah kepada hamba
kerajaan sujud seperti ini...

Catatan:
[1] Judul ini berasal dari QS Al Baqarah [2]: 58.

Sumber:
Rumi: Matsnavi IV, 661 - 666
Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson.

Selasa, 04 Mei 2010

Mi'raj ke dalam Perut Paus

Ketika Sang Kekasih menjadi sahabat,
tempat manapun menjadi
"bagaikan di langit;"
dan bukan "terbenam ke bumi."

Sang Nabi saw, berkata,
"Jangan menyangka mi'raj-ku lebih unggul
daripada apa yang terjadi pada Yunus;        [1]
aku diangkat ke langit;
dia ditenggelamkan ke dalam perut paus;    [2]
kedekatan pada al-Haqq itu di luar perhitungan."

Kedekatan itu bukan soal naik atau turun:
kedekatan pada al-Haqq itu artinya 
kemerdekaan dari penjara keberadaan.

Tiada tempat bagi gerak "ke atas"
atau 
"ke bawah" dalam ketiadaan.

Ketiadaan tak mengenal "nanti,"
"jauh," atau "terlambat."

Sumber ilmu dan khazanah al-Haqq
berada di ketiadaan.
Karena keberadaan ini saja telah menipumu,
bagaimana mungkin kau pahami
apa itu ketiadaan?                        [3]

Kekurangan adalah bagian dunia
yang telah ditentukan bagi sang Nabi saw,
kefakiran dan  kerendahan 
adalah kebanggaan dan kemuliaannya.


Catatan:
[1] Nabi Allah Yunus as, dimuliakan dalam Al Qur'an,
menjadi nama surat ke 10.


[2]  Mawlana Rumi menerangkan bahwa saat pencapaian
ruhaniyyah tertinggi nabi Yunus as, terjadi ketika jasadnya
ditenggelamkan, lalu untuk beberapa saat dimasukkan
kedalam perut seekor paus.

Lihat antara lain, QS [21]: 87 dan 
(QS [37]: 143)

[3] "
Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini
hanyalah permainan dan sesuatu yang melalaikan,
perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta
berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak;
seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan
para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering
dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur.
Dan di akhirat ada azab yang keras dan ampunan dari Allah
serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain
hanyalah kesenangan yang menipu." 

(QS. Al Hadiid [57]: 20)



Sumber: 
Rumi:  Matsnavi  III: 4511-4516, 4519
Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh
Nicholson.