Kamis, 06 Mei 2010

Ketika Rasa Sakit Tiba

Rasa sakit akan timbul ketika dengan sadar
diri dicermati: rasa sakit itulah yang akan
mengeluarkan seseorang dari hijab bangga-diri.

Tanpa sang ibu dikuasai rasa-sakit yang sangat,
ketika melahirkan, bayi tidak akan menemukan
jalan lahir.

Amanah dari Sang Pencipta tersimpan dalam qalb; [1]
qalb lah yang mengandungnya: sementara nasehat
dari para nabi dan rasul itu bagaikan bidan.

Bisa saja bidan membujuk sang ibu bahwa sakit
melahirkan itu tidak seberapa; tapi rasa sakit
itu tetap perlu. Sakit itulah yang memberi
jalan kelahiran bagi sang bayi.

Yang tak punya rasa sakit itu adalah seorang penyamun,
karena tanpa rasa sakit itu sama dengan
mengatakan, Akulah Rabb.

Menyerukan "Aku" pada saat yang salah adalah
sebuah kutukan bagi yang mengatakannya;
sebaliknya mengatakan "Aku" pada saat yang
tepat adalah sebuah Rahmat Tuhan.

"Aku" ketika disampaikan oleh Manshur jelaslah
sebuah Rahmat, sementara "Aku" yang
dikatakan Fir'aun adalah sebuah kutukan. [2]

Demikianlah, ayam jantan yang berkokok terlalu
awal perlu disembelih lehernya.

Apa maksudnya "disembelih?"
Membunuh jiwa yang rendah dalam jihadul-akbar:
memerangi diri sendiri, dan menolak himbauan
syahwat.

Itu sama dengan mencabut sengat dari kalajengking,
agar selamat ia, tidak terbunuh.

Atau mencabut taring dari ular, agar terhindar ia
dari bencana mematikan.

Tiada yang menyembelih jiwa yang rendah seperti
perwalian Sang Guru; karena itu bertahanlah.

Mampunya engkau bertahan itu semata karena
pertolongan-Nya; semua kekuatan yang engkau
miliki itu bersumber dari penarikan-Nya.

Renungkanlah ayat, "tidaklah engkau melempar ketika 
engkau melempar:" apapun yang diperoleh jiwa itu
bersumber dari Jiwa. [3]

Dialah yang sebenarnya menggenggam tanganmu ketika
engkau digerakkan menelusuri Jalan;
Dialah yang sesungguhnya memikul beban-beratmu
di pendakian panjang ini: berharaplah, agar engkau,
dari saat ke saat, dilimpahi Hembusan yang Maha Rahman.
[4]


Catatan:
[1] (QS [33]: 72), "Sesungguhnya Kami telah mengemukakan 
al-amanah kepada lelangit, bumi dan gunung-gunung, maka 
semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka 
khawatir (akan mengkhianatinya), dan dipikullah amanat 
itu oleh al-insan.
Berfirman Allah Ta'ala dalam sebuah Hadits Qudsi:

"Tak memuat-Ku bumi-Ku dan langit-Ku. Yang dapat 
memuat-Ku adalah qalb abdi-Ku yang al-Mukmin yang
lunak dan tenang" (Al-Ghazali, "Keajaiban Hati," hal 39). 
Ibu hamil adalah aspek bayangan fenomenal dari hal esensial

bahwa qalb setiap insan itu "hamil:" mengandung suatu amanah
agung yang telah diperjanjikan (QS [7]: 172).

[2]
Abul Mughits al-Hussain bin Manshur (858 - 913M), dikenal
dengan julukan "al-Hallaj". Akhir hidupnya yang dramatis 
menginspirasi tak-terhitung pencari merenungi pernyataannya 
yang sangat terkenal, "anna al-Haqq". Studi intensif mutakhir
tentang orang besar ini dipelopori oleh Louis Massignon.
Disini ucapan
"Aku" dalam ucapan "anna al-Haqq" dari

al-Hallaj disandingkan dengan "Aku" dalam ucapan terkenal Fir'aun: "Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui tuhan bagimu
selain aku..."
(QS [28]: 38).

Jika Mesir dipandang sebagai gambaran dari alam-dunia yang 

memukau sihirnya, maka para pecinta dunia zaman kapanpun 
sebenarnya dihegemoni total dalam cengkeraman trium-virat 
kuasa harta (dipersonifikasi oleh Qarun), kuasa ilmu-ilmu dunia 
(dipersonifikasi oleh Haman) dan kuasa politik (dipersonifikasi 
oleh Fir'aun).

[3] Bersumber dari QS [18]: 17 yang diturunkan ketika Perang

Badar. Bagi para ahli jihadul-akbar di jalan pertaubatan, 
ayat ini landasan dari  fana' af-'al: ketika karsa hamba selaras 
dengan Karsa Sang Pencipta.

[4]
Ketika Hembusan yang Maha Rahman, "nafakh ar-Rahmaan" 
sedang membelai sang hamba, dia beralih dari "berjalan" 
menjadi "diperjalankan:" Tujuan Jalan menjemputnya, dia
sedang diakrabi sang Pemilik Jalan, ditemani berjalan, 
dirangkul, dibawakan bebannya. 



Sumber: Matsnavi II, 2517 - 2531
             Terjemahan ke Bahasa Inggris oleh Nicholson.

7 komentar:

the writer mengatakan...

Terimakasih pak ngrumi..
kalau ditilik lagi..
apa yang dapat mencetuskan ke Aku- an menjadi begitu besar pada manusia-manusia yang memiliki pengetahuan yang banyak? bukankan biasanya padi yang gemuk itu akan merunduk?

ngrumi mengatakan...

Salaam.

Pertama-tama, terimakasih atas pertanyaan yang telah disampaikan.

Izinkanlah saya mengemukakan, bahwa dalam pertanyaan di atas, sebenarnya dapat dicermati akan adanya dua jenis ilmu yang berbeda.

1) Ilmu dimana obyeknya adalah hal-hal di luar diri sang pemilik ilmu.

2) Ilmu dimana obyeknya adalah mengenai diri sang pemilik ilmu itu sendiri.

Memiliki ilmu berarti menguasai obyek dari ilmu tersebut.

Obyek-obyek yang dikuasai oleh ilmu dari Fir'aun (politik), Haman (tokoh yang menjadi 'ketua dewan pakar'), dan Qarun (harta), semuanya terletak di Mesir; simbol dari negeri sihir, alam-dunia ini.

Menggelembungnya "ke-aku-an," IMHO, berkaitan dengan ilmu jenis pertama; ketika jiwa yang tidak terahmati merespons kuasa ilmu tersebut dengan kecenderungan mengajak kepada keburukan. (QS [12]: 53)

Sementara itu, fenomena "bagaikan padi, makin berisi makin merunduk," berkenaan dengan ilmu jenis yang ke dua. Mengenai ilmu jenis yang inilah, jika saya tidak salah membaca, Al Qur'an menyatakan, "dan di dalam dirimu sendiri, apakah engkau tidak memperhatikan?" (QS [51]: 21)

Tentang ilmu jenis yang ini, sayidina 'Ali k.w, berujar: "Ilmu itu menjaga dirimu, sementara harta itu harus engkau jaga."

Semoga ada gunanya. Saya berlindung dari ilmu yang tidak bermanfaat bagi pribadi saya.

Wallahu'alam.
WassWrWb.

the writer mengatakan...

walaikumsalaam wr wb
Terimakasih pak,
semoga menjadi amal shalih
aamiin..

Mahadaya mengatakan...

Kebangkitan agama tuhan dan penaklukan dunia. http://1asalama.blogspot.com

dklik mengatakan...

semoga kita selalu terjaga dgn ilmu-Nya, amien...

Belajar Bahasa Jawa mengatakan...

Matur Nuwun Mas lan Sugeng Riyadi, nyuwun pangapunten kula sakulawargi, ugi mugi Gusti Ingkang Maha Kuwaos kepareng hangapunten sadaya kalepatan dhumateng kawula ingkang purun hangrumaosi lepat, taubat lan dipun tuntun Gusti hanglampahi amal sholeh ingkang dipun keparengaken, wassalamu 'alaikum ww

KISAH SUKSES IBU HERAWATI mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.